ODED M DANIAL : KOTA BANDUNG HARUS BERKOLABORASI UNTUK MENJAGA STABILITAS PANGAN

Thursday, 07 Dec 2017
Oleh: miftah
Dibaca 56 kali
 | Sumber: Bagian Humas Setda Kota Bandung

Wakil Wali Kota Bandung Oded M. Danial mengatakan, harus ada kolaborasi antara Kota Bandung dengan kota/kabupaten lainnya di Indonesia. Hal ini sebagai langkah stabilisasi pangan sebagai kebutuhan masyarakat di kota Bandung. Selain itu sebagai pemerintah kota Bandung kita harus bisa memberikan arahan kepada seluruh masyarakat untuk mandiri sehingga tidak tergantung kepada pemerintah.

"Kita di Kota Bandung, sebagai kota metropolitan yang wilayahnya penggarapannya kurang, Kita harus berkolaborasi dengan Kota/Kabupaten yang Ada di Indonesia. Supaya stabilitas pangan di Kota Bandung terus terjaga. Selain itu, harus ada arahan kepada masyarakat untuk mandiri dalam mengelola pangan, seperti contoh jika masyarakat mempunyai halaman yang luas, disarankan untuk bercocok tanam seperti cabai, bawang-bawangan jadi ketika perlu tidak usah beli," Ujarnya saat membuka acara Sidang Tahunan Dewan Ketahanan Pangan (DKP) Kota Bandung di Hotel Golden Flower, Kota Bandung, Kamis (07/12/2017).

Lanjutnya, Oded menjelaskan Program pembangunan ketahanan pangan di Kota Bandung menunjukkan grafik yang positif dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. sudah banyak yang dijalankan dengan konsisten dan memberikan dampak yang cukup baik. lahan sawah abadi seluas 32,8 hektar masih tetap eksis sebagai salah satu sumber pangan di Kota Bandung.

"Meski pembangunan kota ini tampak sangat kental dengan konsep urban atau perkotaan dan berbasis teknologi, akan tetapi keberadaannya masih tetap dipertahankan. Seluas 32,8 hektar masih ada dan kami kelola sebagai sumber pangan di Kota Bandung," jelasnya.

Selain itu, produktivitas lahan pangan di Kota Bandung masih harus terus ditingkatkan mengingat kebutuhan pangan ke depan bukannya semakin berkurang, malah akan semakin bertambah. dengan daya dukung lahan yang tidak memadai, maka pilihan terbaiknya ada pada peningkatan produktivitas.

"Dengan produktivitas lebih tinggi, kita akan dapat mengurangi ketergantungan kepada daerah lain untuk memasok pangan utama yakni beras yang saat ini lebih dari 90 persen masih disuplai dari luar daerah. untuk meningkatkan produktivitas, saya pikir penggunaan alat dan mesin pertanian (alsintan) yang lebih modern dapat menjadi alternatif," ucapnya.

Tambahnya, sebagai langkah nyata Pemerintah pusat bersama-sama Pemerintah Daerah Kota Bandung terus menyerukan gerakan-gerakan untuk menjaga Ketahanan pangan dengan beberapa program seperti Pola pertanian modern melalui anggaran Program Inovasi Pemberdayaan Pembangunan Kewilayahan (PIPPK).

"Pemerintah pusat sangat berkomitmen dalam peningkatan produktivitas ini. ada banyak program pusat yang dapat dimanfaatkan dan sangat sejalan dengan program ketahanan pangan di Kota Bandung, termasuk pengadaan alsintan. upaya lain yang dilakukan adalah dengan mengembangkan pola pertanian modern (urban farming). minimal setiap rw di kota bandung wajib menyisihkan sebagian anggaran PIPPK untuk program urban farming. selain untuk menjaga ketahanan pangan sekaligus mengatasi minimnya lahan pertanian, upaya tersebut dilakukan untuk menghijaukan kota bandung," tambahnya.

Disisi lain, Kepala Dinas Pangan dan Pertanian Kota Bandung Elly Wasliah menuturkan, konsumsi beras di Kota Bandung mencapai 60 ton perhari, sehingga dibutuhkan sebuah terobosan untuk menanggulangi kekurangan tersebut.

"Kita bersama-sama harus berkomitmen menjaga stabilitas pangan di Kota Bandung dengan mengurangi konsumsi beras dan menggantinya dengan makanan lain yang serupa seperti umbi-umbian dll. Selain itu, Kita mempunyai program one day no rice sebagai langkah nyata untuk mengurangi konsumsi beras. Dan jangan lupa seperti yang di anjurkan oleh pa wakil tadi, Kota harus membiasakan shaum Senin-kamis, selain ibadah yang utama yaitu dapat menjaga kesehatan dari detok yang jahat," Pungkasnya.