MESKI TAK DITEMPATI, BAGIAN UMUM TETAP RAWAT PENDOPO DAN RUMAH DINAS

Friday, 09 Mar 2018
Oleh: miftah
Dibaca 98 kali
 | Sumber: Bagian Humas Setda Kota Bandung

Sejak Kota Bandung dipimpin oleh Penjabat (Pj) Wali Kota, Pendopo Kota Bandung tidak ditinggali oleh pimpinan daerah. Pj. Wali Kota Bandung Muhamad Solihin mengatakan dirinya tidak akan tinggal di rumah dinas itu. Kendati demikian, Bagian Umum (Bagum) Sekretariat Daerah Kota Bandung tetap rutin merawat fasilitas negara itu.

Hal itu diungkapkan Kepala Subbagian Kepegawaian Bagum Kota Bandung, Dedi Kurniawan pada  Bandung Menjawab di Media Lounge Balai Kota Bandung, Kamis (8/3/2018). Tak hanya Pendopo, Bagum juga melakukan perbaikan kecil di rumah dinas lainnya yang terletak di Jalan Nyland yang dulu ditempati Wakil Wali Kota dan Sekretaris Daerah Kota Bandung.

“Kami tetap melakukan perawatan, karena kalau tidak dirawat fasilitas itu bisa rusak,” ujar Dedi.

Meskipun tidak ditinggali, Solihin beberapa kali menggunakan Pendopo untuk melakukan aktivitasnya sebagai Pj. Wali Kota. Ia beberapa kali menerima tamu dan melakukan pertemuan di sana.

Namun belakangan ini, Dedi mengaku tengah mengintensifkan perbaikan di salah satu rumah dinas di Jalan Nyland. Hal itu bertujuan untuk mempersiapkan manakala Solihin hendak tinggal di sana.

“Karena bagaimanapun beliau kan punya hak. Jadi tetap kita siapkan. Jadi saat dibutuhkan, sudah siap,” jelasnya.

Bagum Setda Kota Bandung memang telah menyiapkan anggaran yang memadai untuk perawatan rumah dinas dan gedung kantor. Tahun lalu, Bagum menganggarkan Rp 3,2 miliar untuk perawatan rumah dinas dan Rp 5,6 miliar untuk perawatan gedung kantor. Di tahun 2018, Bagum telah menyiapkan Rp 3,8 miliar untuk perawatan rumah dinas dan Rp 7,6 miliar untuk pemeliharaan rutin kantor, di antaranya Balai Kota Bandung, Gedung Graha Binangkit, dan Gedung Korpri Kota Bandung.

Belum lama ini, lanjut Dedi, istri Pj. Wali Kota Bandung sempat meninjau rumah dinas di Jalan Nyland dan berkoordinasi dengan Bagum. “Tapi itu untuk peninjauan saja, barangkali sewaktu-waktu membutuhkan rumah dinas untuk beristirahat,” imbuh Dedi.

Selama ini, tambah Dedi, Solihin tinggal di rumah pribadinya di Kecamatan Buah Batu. Lokasi tersebut dirasa cukup jauh dari Balai Kota Bandung mengingat aktivitas Solihin di Pemerintah Kota Bandung cukup padat dan melelahkan.

“Jadi nanti Bapak bisa istirahat di rumah dinas, atau bisa juga menerima tamu di sana, dan sebagainya. Ya kita pokoknya siapkan saja, ini bagian dari pelayanan pimpinan,” ujarnya.